Tiga Madrasah Raih Anugerah Integritas

Tiga Madrasah Raih  Anugerah Integritas



Jakarta (Pinmas) —- Ada tiga madrasah dari 503 sekolah yang dirilis oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan  sebagai peraih penghargaan Sekolah Berintegritas dalam Ujian Nasional. Ketiga madrasah itu adalah MTsN 1 Malang Jawa Timur,  MAN 2 Amuntai Kalsel, dan MAN Insan Cendekia Bone Bolango Gorontalo.

Presiden Joko Widodo juga memberikan apresiasi kepada 503 Kepala Sekolah tersebut. Dalam sambutannya, Presiden menekankan pentingnya kejujuran dan nilai-nilai integritas. “Kejujuran adalah nilai fundamental, nilai dasar dalam membangun karakter bangsa,” ujar Presiden Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Senin (21/12) pagi.

Menurut Presiden, nilai-nilai integritas harus ditumbuhkan sejak dini kepada anak-anak. Rumah dan sekolah merupakan arena pembelajaran untuk mengenalkan dan mengembangkan nilai-nilai kejujuran dan integritas. Orang tua dan keluarga adalah lingkungan pertama di mana anak diperkenalkan dengan nilai-nilai integritas. Kemudian saat anak memasuki usia sekolah, ia juga belajar dari lingkungan sekolah dan lingkungan masyarakat.  “Sekolah harus jadi zona kejujuran, zona integritas,” tegas Presiden Jokowi.

Sementara dalam laporannya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan mengatakan, ke-503 sekolah ini dipilih berdasarkan Indeks Integritas Ujian Nasional (IIUN) yang berhasil dipertahankan selama 6 tahun berturut-turut (2010 – 2015) dengan nilai antara 92 sampai 99. Meski demikian, Mendikbud Anies Baswedan menegaskan bahwa bukan berarti yang berintegritas hanya 503 ini saja, tapi masih ada puluhan ribu sekolah lainnya. Nantinya, sekolah berintegritas ini akan dipasangi plang agar masyarakat bisa mengetahui sekolah mana saja yang integritasnya tinggi dan prestasinya tinggi pula.

Kehadiran 503 kepala sekolah dari sekolah-sekolah dengan indeks integritas UN terbaik se-Indonesia ini, dikatakan Anies, menjadi salah satu bukti bahwa masih banyak sekolah yang memiliki integritas. Penilaian indeks integritas UN ini juga merupakan salah satu komponen penerjemahan revolusi mental yang menekankan bahwa prestasi tidak hanya prestasi akademik, tetapi juga prestasi kejujuran.

Di waktu dan tempat yang terpisah, Direktur Pendidikan Madrasah, M. Nur Kholis Setiawan, menyatakan senang. “Kami senang ada 3 Madrasah yang mendapat anugrah. Tiga madrasah tersebut merupakan indikator bahwa madrasah bisa menjadi lebih baik. Kami akan menjadikan tiga madrasah tersebut sebagai imam dalam gerakan revolusi mental melalui pelaksanaan UN,” ungkap M. Nur Kholis. (hamam/mkd/mkd)



Source link : Kementerian Agama RI

About

POST YOUR COMMENTS

Pengunjung

  • 0
  • 191
  • 561
  • 8.138
  • 41.546
  • 502.300
  • 1.260.336
  • 22